Followers

fb followers

私のブログへようこそ

myspace comments

myspace comments

Percaya kpd Tuhan,Bsyukur bhw manusia slalu dberikan yg tbaik,sesuai yg dlakukan oleh manusia itu sendiri, x perlu bkeras hati,DIA akan mberikan dsaat yg tepat apa yg hambaNya perlukan, Tidak harus dsaat ini,masih ada esok hari.....

15 March 2017

BUKAN MASALAH SAMPAI HATI.....

Saya terbaca satu tajuk berita dalam media sosial berkenaan tragedi yang berlaku di sebuah negeri di Pantai Timur yang saya rasakan tidak tepat tetapi ia sebenarnya menggambarkan persepsi kita semua terhadap tragedi yang berlaku tersebut. Bukan sahaja media itu menggunakan istilah 'sampai hati' bahkan ribuan lagi komen, celaan, cacian, kutukan dan yang sewaktu dengannya bermula dengan dua perkataan ini: "Sampai hati...."

Seronok agaknya mencaci maki ini. Mungkin itu sahajalah jalan untuk mereka merasa sempurna.

Mungkin kita semua amat yakin dengan diri kita sendiri sehinggakan kita merasakan bahawa mustahil untuk kita melakukan (sampai hati) perkara yang sama dan sememangnya kita benar kerana untuk seseorang yang berfikiran matang, kita tidak akan sampai hati melakukan sesuatu yang tidak baik kepada sesiapa sahaja bahkan haiwan. Istilah 'sampai hati' itu juga sudah cukup untuk menyatakan bahawa seseorang itu mendatangkan mudarat kepada yang lain tanpa sebab atau jika bersebab sekalipun pastinya ia dilakukan kerana nafsu amarah dan sebagainya.

Jadi 'sampai hati' ini hanya wajar digunakan untuk orang yang berfikiran waras tetapi hilang pertimbangannya kerana nafsu dan sebagainya sehingga mampu mendatangkan mudarat kepada orang lain. Untuk mereka yang tidak waras, istilah ini tidak relevan pada mereka kerana ianya tidak lagi dilakukan atas kapasiti minda dan mental yang jelas sebagaimana kita semua.

Ini termasuklah kita-kita di luar sana yang sampai hati mendakwa seorang individu lain sampai hati melakukan mudarat tanpa mengetahui status orang tersebut.

KES TRAGEDI IBU MEROYAN
Ini bukan kes pertama dan walaupun kita semua berharap ia adalah yang terakhir, selagi mana masyarakat tidak sedar betapa seriusnya masalah ini, ia akan berulang lagi kepada  orang lain. Sepanjang 8 tahun saya dalam bidang ini, sudah banyak kes yang saya temui melibatkan ibu yang meroyan. Cumanya mungkin tidak sampai ke dada akhbar sahaja. Contoh-contoh kes yang pernah saya temui:

1. Ibu kelar lehernya sendiri dengan pisau sehingga terputus salur pernafasan
2. Ibu yang mengabaikan terus anaknya semasa berpantang sehingga anak kelaparan dan kurang zat
3. Ibu yang tidak langsung menjaga kebersihan diri dan anak semasa berpantang kerana kemurungan
4. Ibu yang membunuh diri semasa berpantang
5. Ibu yang psikotik dan lari dari rumah
6. Ibu yang meroyan berkali-kali setiap kali bersalin

Dan macam-macam lagi kes yang ditemui. Itu baru saya seorang, belum lagi rakan-rakan lain yang menghadapi kes yang mungkin lebih teruk lagi.

PENTING!!
Masalah meroyan bukan bahan lawak, bukan bermaksud ibu itu lemah emosi, bukan bermaksud ibu tak beriman, bukan bermaksud ibu tak pandai jaga diri dan segala apa yang anda fikirkan. Meroyan adalah penyakit mental yang benar dan serius yang WAJIB dirawat sebelum ia menjadi parah.

SAMPAI HATI
Oleh kerana tajuknya ialah berkenaan sampai hati, jadi bagus rasanya saya formulasi kan dari kes-kes yang pernah ditemui berkenaan siapa sebenarnya yang "sampai hati":

1. Ibu berpantang yang tidak dapat berpantang seperti zaman dulu-dulu di mana walaupun berpantang tetapi tidak dapat rehat dan merawat diri sendiri diakibatkan oleh tanggungjawab lain yang terpaksa dijalankan seperti biasa. Bersalin atau tidak sama sahaja

2. Sistem sokongan keluarga yang makin lemah kerana perubahan dari segi keperluan sosio-ekonomi dan budaya

3. Suami yang tidak tahu/mahu membantu. Dapat cuti seminggu pergi ber'huha-huha' dan ambil kesempatan melepak sakan

4. Tekanan untuk menjadi ibu sempurna: susu banyak, anak tak menangis, pantang tapi aktif (lah konon), rumahtangga terjaga sempurna, anak tidur malam dengan baik, anak tak bermasalah (seriously?) dan ianya dilakukan oleh ibu itu seorang (like...seriously?)

5. Sistem pseudo-sokongan yang membawa rebah: nasihat-nasihat yang tidak kena tempat, komen-komen yang tak wajar, motivasi/kritikan berbentuk Stop & Go dan sebagainya.

6. Ahli keluarga yang tidak ambil kisah atau tidak cakna bila ibu sudah mula menunjukkan tanda-tanda meroyan seperti kurang tidur, mudah marah, lebih sensitif, kurang peka tentang keperluan anak dan diri

7. Ahli keluarga yang malu mahu membawa ibu berjumpa doktor kerana takut dengan istilah gila

8. Ahli keluarga yang terlalu percaya perkara tahyul seperti: saka, buatan ex boyfriend/ ex girlfriend, saka bidan, hantu raya, hantu pocong, jin dan sebagainya

9. Perawat yang terlalu taksub dengan segala macam perkara dalam nombor 7 dan tidak tahu menahu langsung bahawa selain dari jin, sihir, saka hantu syaitan dan iblis adanya istilah yang dipanggil SAKIT MENTAL

10. Larangan oleh perawat yang mengambil kesempatan dan ahli keluarga yang tidak faham untuk ibu dibawa ke hospital kononnya akan menyebabkan perkara menjadi lebih teruk. Sebenarnya yang teruk adalah mereka kerana mereka takut rahsia mereka terbongkar.

11. Ahli keluarga yang menganggap bahawa ibu sengaja buat-buat hilang semangat dan sengaja memilih untuk menjadi murung. Ibu tak kuat iman, ibu tak sabar, ibu mengada-ngada dan ........(sila isi tempat kosong)

Banyak lagi perkara yang boleh dibincangkan tetapi kesimpulannya ialah:

SAMPAI HATI masyarakat kita (termasuklah yang bakal menjadi ibu dan pernah menjadi ibu) apabila menyalahkan ibu yang hilang warasnya kerana meroyan sedangkan kebanyakan masanya tiada apa yang kita lakukan selain komen, kritik dan hanya percaya kepada perkara tahyul.

Dan, jangan ingat kita semua kebal dari masalah sebegini.

Sekian.

DrRostam
Medical MythBusters Malaysia
#M3

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails