Followers

fb followers

私のブログへようこそ

myspace comments

myspace comments

Percaya kpd Tuhan,Bsyukur bhw manusia slalu dberikan yg tbaik,sesuai yg dlakukan oleh manusia itu sendiri, x perlu bkeras hati,DIA akan mberikan dsaat yg tepat apa yg hambaNya perlukan, Tidak harus dsaat ini,masih ada esok hari.....

07 March 2013

RESET MINDA: PENYABAR by PROF MUHAYA

Prof muhaya..
Setelah membincangkan beberapa siri tentang kerjaya, saya ingin fokus kepada sifat-sifat positif pula dalam rancangan ini. Sifat sabar bukanlah mudah untuk dicapai dan ianya memerlukan perjuangan yang tinggi. Walau bagaimanapun, dalam apa jua yang kita lakukan, tanya diri, adakah urusan yang dilakukan itu adalah urusan di jalan Allah atau tidak? Kalau kita diberikan kesibukan oleh Allah, itu maknanya Allah tahu yang kita mampu. Semasa kecil lagi, kita telah diajar yang sabar itu separuh daripada iman, orang yang menang ialah orang yang sabar dan banyak lagi kelebihan memiliki sifat ini.
Daripada pengalaman sebagai doktor pula, saya banyak melihat kes-kes yang memerlukan kesabaran yang tinggi. Sebab itulah walaupun sudah dibuat temujanji dengan doktor, selalu berlaku kelewatan kerana prosedur yang perlu diikuti ada banyak. Jadi alangkah baiknya jika semua orang di Malaysia, tak kiralah jawatan apa sekalipun, sama ada doktor, jururawat, pesakit, guru dan semua orang memiliki sifat sabar. 
Manusia ada dua jenis – pertama: orang yang mempunyai kesedaran keegoan dan ikut nafsu, kedua pula mempunyai kesedaran ketuhanan dan ikut iman. Orang yang ikut nafsu inilah yang cepat nak marah – semua nak cepat, nak ikut cara dia saja, pentingkan harta, pangkat, ingat nak menang saja. Orang begini jika berlaku kelewatan, dia akan mudah marah kerana merasakan dirinya penting dan orang lain perlu beri layanan istimewa kepadanya. Saya dulu begitu juga. Keburukannya ialah apabila kita marah, hormon-hormon negatif akan dikeluarkan. Begitu juga jika selalu takut, panik, risau atau sifat-sifat negatif lain. Sifat-sifat ini akan menghilangkan segala khasiat makanan-makanan baik yang kita ambil, dan mengeluarkan hormon yang merosakkan badan pula. Sebaliknya jika hidup dengan kesedaran ketuhanan dan menggunakan keimanan dalam setiap reaksi kita, kita akan sentiasa:
◆bekerjasama,
◆menghargai orang lain,
◆penuh kasih sayang,
◆melihat kebaikan pada seseorang atau pada setiap kejadianbermurah hati,
◆berterusan memperbaiki diri,
◆danmenerima manusia seadanya
Semasa menghadapi sesuatu yang diluar jangkaan, amalkan sifat sabar. Contohnya jika berlaku kelewatan dalam temujanji dengan doktor. Jika kita memberi reaksi negatif, kita sendiri yang akan tertekan. Tetapi jika redha, kita akan berasa lebih tenang. Gunakan masa yang ada untuk buat perkara lain dulu, contohnya boleh solat hajat, baca Quran, dan sebagainya. Berusahalah menjadikan sifat sabar itu sebagai tabiat kita semua.
Ibu merupakan seorang yang cukup penyabar, sebab itulah jika diperhatikan ibu jarang sakit. Oleh itu, bila ibu sudah tua, sebagai anak, kita perlu juga banyak bersabar dengan karenah ibu kita. Tiba-tiba saya dapat idea, para ibu, bila anak kecil mengamuk, buat perangai, rakam menggunakan video dan simpan. Esok-esok bila dia sudah besar, tunjukkan kembali padanya, kerana lumrah manusia ini sangat mudah lupa.
Senarai soalan & jawapan:
S: Alhamdulillah setelah banyak mendengar ucapan Prof, saya berubah menjadi seorang yang lebih penyabar dengan anak dan suami dan mendapat kehidupan yang lebih bahagia. Terima kasih.
J: Syukur, Alhamdulillah. Inilah yang saya katakan, apabila kita berubah, dunia akan berubah bersama kita.
S: Saya cepat marah pada anak yang suka tidur selepas solat Subuh sehingga membawa ke tengah hari. Suami menegur agar saya jangan marah kerana anak cuma balik sekali-sekali. Anak sudah berumur 20 tahun. Mohon nasihat Prof.
J: Pertama, Puan bersyukur tak ada anak yang sihat, tak terlibat dalam kemalangan? Jika bersyukur, kita kenalah layan anak kita dengan baik. Dalam masyarakat kita ramai yang menyesal setelah seseorang itu mati, kerana ketika hidup asyik bergaduh, tak bertegur-sapa dan sebagainya. Oleh itu saya nak sarankna semua ibu bapa, pembuat polisi, guru-guru tadika agar menanam cita-cita pada anak-anak untuk menjadi ahli syurga. Jika tidak rugilah umur yang diberikan kepada kita. Sekarang anak Puan sudah berumur 20 tahun, mungkin 20 tahun yang lalu Puan tidak mendidiknya untuk menjadi ahli syurga, sebaliknya menekankan pencapaian akademik semata. Cuba Puan jadi seorang yang tenang terlebih dahulu. Ibu yang tenang akan menenangkan anak-anak. Tegur anak-anak dengan kasih-sayang bukan dengan marah-marah. Anak saya pun sama juga, bila sekali-sekala balik, dapat makan sedap, mereka pun tidur dan bangun lewat juga. Jadi ibu perlu buat perancangan. Cuba beritahu anak esok nak pergi berkelah contohnya, saya jamin anak itu takkan bangun lewat. Atur aktiviti bersifat 'bonding time' bersama anak-anak. Dalam aktiviti itu sebut perghargaan kepada anak-anak. Kita kena ubah pendekatan dengan anak-anak. Selama ini kita asyik marah dan anak masih juga belum berubah, jadi ibu perlu ubah taktik juga. Albert Einstein kata, “Orang yang tak siuman ialah orang yang buat benda yang sama, tetapi mengharapkan hasil yang berbeza.
”S: Bagaimana untuk istiqamah menjadi orang yang sabar dan membuat kebaikan, kerana semakin kita ingin berubah, terasa semakin banyak dugaan yang datang?
J: Pertama, syaitan memang suka kita masuk neraka bersamanya. Sebab itu syaitan tidak ganggu orang kafir, tetapi ganggu kita. Bila dah tahu, kita perlu lebih bersedia untuk melawannya. Kita perlu terus-menerus berfikiran positif dan bersabar, sehinggalah ianya menjadi tabiat dan sebahagian daripada kita. Bila dah jadi tabiat, kita tak perlu fikir untuk bersabar, kerana secara automatiknya kita tahu untuk bersabar. Untuk membentuk tabiat positif memang memerlukan mujahadah dan disiplin yang tinggi. Boleh juga buat catatan jurnal untuk membantu, InsyaAllah.
S: Bagaimana untuk mengatasi anak yang pandai berbohong? Anak berumur 9 tahun dan berbohong contohnya bila ditanya sudah solat, dia mengatakan ya walaupun belum solat.
J: Anak berumur 9 tahun sudah ada akal dan mungkin dia mencari jalan untuk tidak melakukan sesuatu. Kita perlu ingat yang anak berumur 7-14 tahun akan ikut perangai orang-orang sekelilingnya. Jadi perhatikan juga diri kita sendiri, anak-anak yang lebih dewasa dan rakan-rakannya. Saya cadangkan supaya ubah fokus daripada sifat anak yang suka berbohong kepada sifat-sifat murni pada Rasulullah SAW. Cuba bacakan sirah-sirah Rasulullah atau para sahabat yang menunjukkan bahawa sifat berkata benar dan jujur membawa ganjaran yang lebih baik. Secara tidak langsung anak akan berfikir sendiri bahawa tiada gunanya dia berbohong. Tidak perlu memarahi sifat suka berbohongnya secara terus. Gunakan cerita yang memberi contoh nilai-nilai positif. Cerita merupakan satu bahan bantu mengajar yang baik untuk anak-anak.
S: Bagaimana membantu menenangkan rakan yang kematian anak kecilnya?
J: Kita semua dalam perjalanan menuju alam lain, iaitu alam barzakh dan akhirat. Beritahu kawan yang Allah telah memilih anaknya untuk jadi ahli syurga. Kita didik anak sehingga besar belum tentu lagi dapat menjadikan dia ahli syurga. Jadi bersyukurlah dan dekatkanlah diri dengan Allah. Ingatkan selalu bahawa Allah tidak akan menguji sesuatu yang kita tidak mampu menghadapinya.
S: Sebagai guru, ada kalanya saya tidak dapat menahan sabar dengan anak murid. Tetapi bila mengenangkan bahawa merekalah yang akan mendoakan saya nanti, jadi sejuk kembali hati dan bersemangat semula.
J: Para guru, sebelum melangkah untuk mengajar, semaikan dalam hati bahawa mencurahkan ilmu kepada anak murid itu sebagai ladang pahala yang akan dituai hasilnya di akhirat, InsyaAllah. Bersabar dengan ujian karenah anak-anak. Cuba kita berasa nikmat dalam kepayahan dan kesusahan yang dialami, kerana di situ adanya janji ganjaran Allah.
S: Mohon pandangan Prof untuk berdepan dengan ibu bapa yang garang?
J: Orang yang suka marah sebenarnya dia merasa rendah diri. Orang yang tiada apa-apa biasanya merasakan yang dia perlu 'tunjuk' pada orang lain. Orang yang sudah ada, dia takkan rasa perlu untuk menunjuk-nunjuk. Jadi bila nampak orang marah-marah, kita perlu rasa kasihan pada mereka. Imej diri mereka sangat negatif. Cuba bandingkan akhlak orang yang benar-benar berjaya dan orang-orang yang kurang berjaya. Selagi dunia dalaman tidak diubah, dunia luaran juga takkan berubah. Cuba kita sibuk betulkan diri kita sendiri, tak perlu untuk ubah orang lain. Jadikan segala tujuan, setiap perkataan, perbuatan kita hanya untuk Allah. InsyaAllah orang-orang yang mempunyai kesedaran ketuhanan, auranya sangat positif dan akan dapat membantu orang negatif disekeliling juga berubah, InsyaAllah.
S: Bagaimana untuk membantu abang yang tertekan kerana ibu dan adik-beradik lain tidak menyokong usaha abang untuk berubah?
J: Pertama, kita mesti menerima manusia seadanya. Mungkin pengharapan ibu sebagai ibu tunggal kepada anak agak tinggi. Jadi anak-anak jangan pandang ibu dengan negatif. Kena selalu ingat yang syurga itu di bawah tapak kaki ibu. Sedangkan ibu yang bukan Islam pun kita perlu hormat, inikan pula ibu kita yang sememangnya Islam. Kemungkinan reaksi ibu agak berlebihan. Jadilah manusia yang mempunyai kesedaran ketuhanan tinggi dan yakin dengan bantuan dari Allah. Lihat semua situasi sebagai peluang mencari kebaikan dan bergantung harap sepenuhnya pada Allah. Tahniah pada Puan yang mengambil berat hal adik-beradik. Cuba pujuk ibu dengan kelembutan, berikan hadiah, peluk ibu, kerana kelembutan tidak pernah kalah. Cuba dengar pandangan sebelah ibu pula. Cuba cari bantuan orang yang lebih arif untuk membantu abang. Jangan berkira dalam membantu adik-beradik. Esok di hari akhirat, kita akan sibuk mencari pahala, oleh itu ambil peluang membuat pahala sebanyaknya ketika kita masih mampu.
S: Saya cuba bersabar dalam menghadapi tekanan masalah, tetapi kesannya saya menjadi sakit pula. Mohon panduan dari Prof.
J: Kan saya dah kata, siapa yang 'stress' memang akan sakit. Buang perkataan 'stress' dari dalam kehidupan dan pemikiran. Orang yang berjaya adalah orang yang mampu mengawal pemikirannya. Fokus pada mencari keredhaan Allah, bukan kepada perghargaan manusia.
S: Saya sukar mengawal perasaan marah pada anak yang masih kecil, baru berumur setahun lebih. Mohon nasihat Prof.
J: Wanita, jika ada suami, ada anak, ada sumber ekonomi yang bagus sudah ada syurga di dunia sebenarnya. Perhatikan berapa ramai wanita yang belum dapat jodoh, sibuk minta jodoh. Yang belum ada anak, sibuk minta anak. Tetapi bila dah dapat, banyak pula komen nak menjaganya. Jadi wanita, tolong ada sifat tawaduk. Tolong jangan rasa diri lebih daripada orang lain. Kita hanya berani marah orang jika kita rasa kita lebih daripada orang lain. Siapa kita untuk merasa begitu? Anak kecil itu, jika meninggal, terus menjadi ahli syurga. Saya teringat kata-kata Hasan Al-Basri, “Bila aku pandang orang kafir, aku merasa malu dengannya kerana jika dia mengucapkan kalimah syahadah, akan terhapus segala dosanya. Sedangkan aku memohon doa diampunkan segala dosa tetapi belum tentu lagi doaku dimakbulkan.” Begitu juga pandangannya terhadap anak kecil yang belum berdosa. Oleh itu bayangkan anak itu sebagai ahli syurga, oleh itu jagalah mereka dengan penuh kasih sayang. Saya ingin cadangkan pada orang yang suka marah, pakai getah pada tangan dan setiap kali ingin marah, tarik getah itu sebagai peringatan. Ini adalah teknik NLP dan boleh menjadi terapi yang baik untuk mengawal marah. Begitu juga jika kita suka mengumpat, tampar pipi sebagai peringatan. Lama-kelamaan kita akan boleh tinggalkan tabiat buruk ini. Ada lagi dua kata-kata ulama yang ingin saya kongsi di sini, pertama - “Aku tidak keluar rumah sehinggalah aku merasakan semua orang lebih baik daripada diriku.” Kedua: “Aku tidak keluar rumah sehinggalah aku bergantung hanya pada Allah.” Bayangkan jika kita hanya bergantung pada Allah dan merasakan semua orang lebih baik daripada kita, kita sudah mencapai kesedaran ketuhanan yang sangat tinggi dan InsyaAllah mendapat syurga dunia dan syurga akhirat. Jadi ibu-ibu jangan marah anak-anak di rumah, mereka itu semuanya ahli syurga.
S: Saya dikejutkan dengan berita suami berkahwin lagi, mohon nasihat Prof.
J: Memanglah poligami ini ujian bagi semua wanita. Kita tidak boleh menolak kerana ini merupakan hukum Allah. Kita boleh bercakap, tetapi siapa yang belum terkena pasti tak tahu bagaimana rasanya. Oleh itu saya cadangkan pada Puan, niatkan diri menjadi ahli syurga dan penuhkan diri dengan kasih sayang rohani iaitu pergantungan penuh dengan Allah. Siapa yang banyak makanan rohaninya tak perlukan makanan emosi iaitu kasih-sayang manusia. Sebab itu orang yang kurang makanan rohani, dan emosi suka makan makanan fizikal yang banyak. Ada kisah seorang wanita usahawan yang sangat berjaya, tetapi setiap hari dia bangun solat tahajud dan menangis pada Tuhan. Dia menjaga keluarganya dengan baik dan masak di rumah setiap hari. Pada satu ketika dia merasakan begitu dekat dan bergantung sepenuhnya dengan Allah sehingga meminta suaminya berkahwin lagi satu. Tetapi suaminya yang menolak. Jadi, Puan fokus pada mendidik diri dan anak menjadi ahli syurga. Fokus untuk mencari Allah, kerana disitu Puan akan berjumpa ketenangan. Jangan benarkan kata-kata atau sikap orang luar mempengaruhi Puan.
S: Alhamdulillah setelah mendengar ceramah Prof, saya banyak berubah. Cuma sifat sabar ini yang sukar saya amalkan. Saya tidak sabar dalam menerima kerja orang lain yang tidak sempurna, namun saya sedar yang saya sendiri juga sukar memberikan kesempurnaan. Saya sukar nak marah orang tetapi saya pula yang tertekan.
J: Memang, sebagai manusia, kita tidak sempurna. Hanya Nabi SAW yang maksum. Orang yang suka risau sebenarnya adalah orang yang ego. Mereka tak percaya pada orang lain dan ini menyebabkan mereka banyak risau. Segal-galanya adalah dalam kawalan Allah sebenarnya. Apabila saya melakukan pembedahan, saya nyatakan pada pesakit yang saya hanyalah alat dan Allah yang mengawal segala-galanya. Oleh itu mari bersama-sama kita menyerahkan diri kepada Allah dan bergantung sepenuhnya kepadanya. Hanya dengan jalan itu kita akan tenang.
S: Suami tidak membenarkan saya pulang ke kampung ibu. Ibu telah tiada tetapi masih ada rumah di kampung. Perjalanan cuma 2 jam dan kami tiada masalah kewangan. Mohon nasihat Prof.
J: Mungkin dalam perhubungan suami dan anak-anak ini, suami Puan bagus, cuma dia tidak mahu balik kampung. Tetapi apabila Puan fokus pada satu perkara negatif ini, ianya akan menjadi semakin besar.
Sedikit ujikaji:
Prof Muhaya: Cuba Maz (juruhebah bertugas) kira ada berapa lampu bulat di atas siling dalam konti ini?
DJ Mazlina: Ada 1,2.. 11 (sambil melihat dan mengira).
Prof. Muhaya: Ok, sekarang pejam mata dan beritahu saya ada berapa keping siling tadi?
DJ Mazlina: Ermm...tak ingat.Begitulah, kita hanya akan nampak apa yang kita fokus. Walaupun Mazlina telah lihat keseluruhan siling tadi, sebab fokus pada lampu, tidak nampak berapa keping syiling yang ada. Begitulah dalam kehidupan kita – jika fokus pada negatif – suami tak mahu balik kampung, suami tak mahu dengar cakap saya, negatiflah yang dirasa. Sehinggakan tidak nampak kebaikan-kebaikan lain yang diberi suami. Sebagai wanita, kita perlu taat ada suami selepas Allah dan Rasul. Tambahan pula ibu Puan pun sudah meninggal. Jadi jika suami tidak setuju, ikutkah dahulu. Berlembutlah, jangan melawan dengan kekasaran. Jangan mengungkit-ungkit. Pujuk suami dengan baik dan berdoa. Jika suami masih tidak setuju, redha dan lapangkan dada.
S: Saya selalu menahan rasa marah bila berhadapan dengan karenah suami dan anak-anak. Saya beristighfar, dan kemudian rasa lebih tenang.
J: Betul, saya ingin tambah perkongsian dari Mufti Menk, kalau tak silap. Beliau mencadangkan jika kita rasa nak marah, minum dan kemam air. Kerana bila ada air dalam mulut, kita tak boleh keluarkan perkataan-perkataan kesat yang kita mungkin menyesal nanti. Perkataan ini, jika belum dikeluarkan hak kita, tetapi jika sudah dikeluatkan akan menjadi hak orang lain. Sebab itu saya sendiri takut sangat jika tersilap cakap di IKIM ini.
S: Suami menghadapi ujian dalam perniagaan sehingga lingkup. Dia cuba bekerja tetapi tidak bertahan lama. Saya bekerja dan tidak kisah hidup susah. Apa yang menyedihkan ialah suami tidak lagi solat sekarang. Mohon nasihat Prof.
J: Pertama: Sebagai langkah pencegahan – wanita sebelum nak berkahwin periksa dulu bakal suami solat atau tidak dan sama ada dia seorang perokok. Bagi Puan, sebagai isteri memang payah untuk menegur suami. Jadi cuba buka rancangan yang baik-baik di rumah seperti 'Tanyalah Ustaz' dan belikan buku-buku yang baik. Gunakan kelembutan dalam berkomunikasi. Komunikasi bukanlah apa yang kita cakap, tetapi apa tindak-balas orang terhadap apa yang kita katakan. Jadi, walaupun kita rasa kita sudah cakap bagus, tetapi jika orang tak dengar apa gunanya? Bercakap itu biar ada kesan pada orang. Sebelum bercakap, jangan ada rasa lebih baik daripada suami, ingat kata-kata orang alim tadi – wujudkan perasaan bahawa semua orang adalah lebih baik daripada kita. Tambahan pula suami tidak bekerja, harga dirinya akan semakin rendah. Jadi apabila isteri yang bekerja ingin menegur dengan menunjuk bagus, suami akan semakin susah untuk terima. Apa kata, pujuk suami dan ajak suami untuk jadi ahli syurga.

0 comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails